skip to content »

saltcavesol.ru

Ceritalucahjanda

ceritalucahjanda-53

Ya Allah, kuatkanlah imanku, jauhilah aku daripada melakukan kemungkaran ya Allah. Sewaktu Anuar hendak menghidupkan enjin keretanya, tiba-tiba Latifah datang meluru ke kereta. “Nuar, akak tumpang Nuar sampai ke kedai runcit kat depan tu ya. Takut pula jalan sorang-sorang malam-malam ni." Anuar sudah dapat mengagak muslihat Latifah. Hari itu sewaktu makan di kantin, Anuar telah berkisah segala-galanya kepada Halim, dari A hingga Z. Kau kata kau pun tergoda juga dengan godaan diakan.

ceritalucahjanda-61ceritalucahjanda-79ceritalucahjanda-72

Pernah Faridah terserempak dengan dia dan Latifah di dalam bilik stor berdua-duaan.Dua minggu sekali anak-anaknya yang tinggal di asrama akan pulang dan bermalam di rumah, jadi rumah itu agak sepi pada hari-hari biasa. Anuar bergegas menghidupkan enjin keretanya lalu memecut pulang ke rumahnya.Adik beradik Faridah yang lain tinggal berasingan dengan keluarga masing-masing. "Ya Allah, ampunilah aku." Anuar bergegas turun dari kereta lalu membuka pintu kereta untuk Latifah. Di rumah, dia termenung panjang memikirkan peristiwa yang berlaku sebentar tadi. " Latifah membiarkan sahaja soalan-soalan Faridah berlalu tanpa jawapan. Dia berpura-pura tidur agar Faridah tidak lagi bertanya.Akhirnya, Anuar terlelap di sofa dengan nyenyaknya. Dia tidak menyangka sama sekali, dia pula diugut oleh Latifah. Anuar terus meninggalkan Latifah yang masih duduk di ruang tamu.Tiba-tiba Anuar terjaga apabila dia terasa ada tangan sedang merayap di dadanya. Dia masuk ke biliknya lalu mengunci pintu dari dalam. Dia mencari akal bagaimana hendak memberitahu Faridah tentang Latifah.Anuar juga hairan memikirkan perubahan sikap Latifah. "Ida, Ida dengar tak apa yang abang ceritakan pada Ida ni? Kalau Faridah sendiri tidak kisah, apatah lagi mentuanya. Pasti Latifah akan mereka-reka cerita untuk menyalahkannya.

Sehingga hari ini dia masih mampu menangkis godaan Latifah, tetapi bagaimana dengan esok atau lusa? Anuar menepis tangan Latifah dari pehanya dengan kasar. Anuar tercari-cari siapa antara rakan-rakannya yang boleh dipercayai.

Faridah bersikap selamba dan biasa sahaja seolah-olah dia tidak nampak apa-apa. Latifah masih agak menawan walaupun sudah berusia 45 tahun. Yang sulong dan yang kedua bekerja dan tinggal di Pulau Pinang. "Nuar, jangan sesekali kau beritahu Faridah pasal hal ini, atau rumahtangga kau akan berantakan.

Dengan Latifah juga, Faridah masih kelihatan mesra dan bergelak ketawa seperti biasa. Yang ketiga dan bongsu pula tinggal di asrama, jadi Latifah tinggal bersama emak dan ayahnya bertiga di rumah itu. Ingat, Faridah lebih percayakan akak daripada kau." Sejurus itu, Latifah berjalan pulang ke rumah dalam suluhan lampu jalan dan samar cahaya bulan.

Tiba-tiba muncul Latifah dari arah dapur, meluru ke arah Anuar.

Anuar yang baru sahaja hendak menutup pintu boot keretanya, terperanjat dengan kemunculan Latifah. “Nuar, ada lagi ke barang yang nak diangkat, boleh akak tolong angkat bawa masuk.” Anuar hanya membisu.

Waktu itu, dia sedang mencari sesuatu di dalam bilik stor, tiba-tiba Latifah masuk ke dalam bilik stor itu dan menutup pintu.